Beranda Tausiah

Takabbur dan Terapinya

BERBAGI
gb takabbur
(gb. perenugnbulan)
gb takabbur
(gb. perenugnbulan)

berita9online, Segala puji bagi Allah yang menjalankan segala urusan dengan pimpinan-Nya. Dia Yang mengatur makhluk. Yang menggerakkan perbaikan akhlaq, melimpahkan taufiq dan hidayah-Nya. Dia Penguasa segala sesuatu Yang dicipta-Nya. Dia Maha Agung, Maha Kuasa, Yang dengan Kebesaran, Ketinggian, Kemuliaan, dan Kesombongan-Nya menunduk-rendahkan semua makhluk ciptaan-Nya.

Kebesaran adalah kain-Nya (izar-Nya) dan kesombongan adalah selendang-Nya (rida’-Nya), maka barangsiapa yang ingin meraih kedua hal itu – kebesaran dan kesombongan – telah menantang-Nya untuk berperang.

 

Adalah  Iblis  makhluk Allah  di samping para malaikat yang senantiasa  bersujud dan mengingat Al-Khaliq, Sang Pencipta, Allah Azza wa Jalla. Namun ketika Allah menguji Iblis  dengan sebuah ujian, dengan bersujud menghormati makhluk ciptaan baru yang terbuat dari lempung, maka  bangkitlah  kesombongannya. Iblis  telah berbuat lancang ( id-lal) terhadap Sang Pencipta  dengan menolak titah-Nya, karena  merasa dirinya yang terbuat dari bahan api  lebih baik dan lebih terhormat dari makhluk yang terbuat dari bahan lempung.

 

Perasaan merasa lebih baik itulah yang  kemudian melahirkan rasa sombong (takkabur) dan bangga diri  (ujub). Iblis mengira bahwa anggapannya yang menilai diri lebih baik dan lebih mulia daripada makhluk baru (Adam) yang terbuat dari tanah itu akan dibenarkan oleh  Allah.

 

Sebaliknya, pernyataan sepihaknya ’ana khoiru minhu’ yang didasari watak sombong dan bangga diri, ternyata  menyebabkan Allah murka. “Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Menjawab iblis: “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah”.

Allah berfirman: “Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu tidak sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka ke luarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina”.(QS.Al-A’raaf(7):12-13).

 

Perbuatan sombong adalah perbuatan yang hina dan keji. Orang sombong adalah orang yang suka melecehkan dan menolak kebenaran. Allah amat membenci mahluk yang demikian ini. Sifat sombong sangat berbahaya karena akan mejadi penyebab hilangnya rasa hormat dan rasa saling menghargai diantara sesama manusia. Situasi seperti ini selanjutnya dapat memunculkan kezhaliman, kemarahan dan pelanggaran hak yang pada puncaknya akan menimbulkan keributan dan permusuhan.

 

Kesombongan dapat dibagi menjadi dua yaitu kesombongan batin ( Kibr) dan kesombongan zhahir ( Takabbur). Kibr adalah sifat merasa bahwa dirinya lebih dari yang lain hingga timbul keinginan dalam hati untuk memperlihatkan kelebihannya tersebut. Inilah yang memunculkan ketakabburan.

 

Dengan ketakabburannya ini seseorang merasa berhak mendapatkan kedudukan dan penghormatan yang lebih. Orang-orang seperti ini menuntut untuk didahulukan, didudukkan di tempat yang lebih terhormat, tidak mau memulai memberikan salam, jika berdiskusi tidak mau ditolak pendapatnya, jika dinasehati tidak mau menerima, suka merendahkan orang lain, dan jika ada orang lain memiliki kelebihan akan dibencinya sebagai musuh.

 

Sementara itu ada juga penyakit  hati yang disebut ujub. Ada banyak hal yang dapat menyebabkan ujub terjadi. Imam Al-Ghazali membagi ujub menjadi beberapa kelompok, di antaranya adalah : 1.Ujub dengan fisiknya, misalnya kecantikan, postur tubuh, suara yang indah dll. Pengobatan ujub jenis ini yaitu dengan tafakur ( berpikir) bahwa apa yang ada pada dirinya tidaklah kekal. Bahwa pada saatnya nanti ia akan kembali menjadi tanah dan membusuk dimakan cacing di dalam kubur dan menjijikkan. 2.Ujub dengan kekuatan. Padahal kekuatan tidak selalu mendatangkan kemenangan. Kekuatan bahkan dapat melahirkan kecerobohan dan kelalaian. Terapinya yaitu dengan memikirkan bahwa meriang sehari saja dapat menghilangkan segala kekuatan. 3.Ujub dengan intelektualitas.

 

Pengalaman membuktikan bahwa orang berilmu seringkali sulit menerima pendapat orang yang tidak sejalan dengan pikirannya. Bahkan tidak jarang orang berilmu malah jauh dari hidayah. Untuk mencegahnya orang-orang seperti ini harus banyak bersyukur atas karunia yang diterimanya tersebut. Ia juga harus menyadari bahwa ilmunya tidak seberapa dibanding ilmu Allah. Sesungguhnya akal dan ilmunya itu hanya terbatas.

Disamping itu ia juga harus selalu mawas diri bahwa dengan sedikit gangguan saja di otak dapat membuatnya kehilangan ingatan.

 

4.Ujub dengan nasab/turunan keluarga yang terhormat. Terapi orang-orang seperti ini adalah dengan menyadari bahwa apa yang didapat nenek-moyangnya itu dengan ilmu. Mereka mendapat kemuliaan karena keta’atan, ilmu serta sifat yang terpuji bukan karena nasab. Dan sebagai tanggung jawabnya ia harus meneladani sifat nenek buyutnya tersebut bukan malah mencorengnya dengan kebodohan dan kesombongan.

 

5.Ujub dengan nasab para penguasa dan pejabat yang zhalim. Ini adalah puncak kebodohan. Pengobatannya adalah dengan cara merenungkan diri akan kerusakan dan kesengsaraan yang ditimbulkan para penguasa tersebut terhadap rakyat dan bawahannya. Memikirkan bahwa orang-orang seperti ini adalah merusak agama dan menimbulkan murka Allah SWT.

 

6.Ujub dengan harta. Terapi terhadap orang-orang yang bangga terhadap harta kekayaan adalah dengan merenungkan tentang keburukan harta kekayaan itu sendiri. Karena dengan semakin banyaknya harta sesungguhnya selain makin banyak pula tanggung jawab yang harus ditunaikannya juga semakin banyak pula orang yang dengki terhadapnya. Disamping itu mereka juga sebaiknya banyak mengingat bahwa orang fakir pada hari Kiamat nanti akan masuk surga terlebih dahulu. Mereka tidak perlu dihisab kekayaannya karena memang tidak memilikinya.

 

Sebaliknya orang berharta harus terlebih dahulu mempertanggung-jawabkan harta miliknya ; darimana ia mendapatkannya, untuk apa saja digunakan hartanya tersebut. Selain itu orang berharta harus menggotong kekayaannya ketika menuju mahkamah peradilan akhirat. Sehingga makin banyak hartanya makin terseok-seok pula jalannya. ” Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,(QS.An-Nisaa’(4):36).(pesantrenglobal)

Tulis Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.