LIPI Punya Alat Antisadap, Cuma tak Pernah Dipakai

BERBAGI
Ponsel anti sadap made in LIPI (shnews)
Ponsel anti sadap made in LIPI (shnews)
Ponsel anti sadap made in LIPI (shnews)

 

Palembang-berita9online, Menteri Riset dan Teknologi Gusti Muhammad Hatta menyatakan Indonesia sudah memiliki teknologi antisadap sejak beberapa tahun silam. Teknologi tersebut murni karya anak bangsa yang tergabung dalam Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

 

Sayangnya karya berupa program antisadap itu belum dipergunakan secara optimal oleh pemerintah dan dunia usaha. Akibatnya, negara tetangga dapat secara bebas melakukan aksi sadap terhadap pejabat penting nasional. “LIPI sudah punya program anti sadap, cuma belum dipakai,” kata Menteri Gusti Muhammada Hatta, usai menjadi pembicara utama Seminar Nasional “Pembangunan Ekonomi Berbasis Inovasi dalam Kerangka SIDa’ Rabu, 20 November 2013.

 

Dia berharap teknologi yang dimiliki LIPI tersebut dapat segera diterapkan agar penyadapan seperti oleh Australia dapat ditekan sekecil mungkin.

 

Program yang dikembangkan LIPI dinilai terbukti cukup andal dalam mengantisipasi penyadapan. Program tersebut kata dia diberi nama Bandung Raya Operating System (Bandros). Selain meminta pemanfaatan Bandros, Menristek memastikan kementeriannya akan terus mengembangkan ilmu dan teknologi antisadap. Pengembangan teknologi anti sadap akan mengikuti perkembangan dunia teknologi informasi yang cenderung berkembang sangat cepat. “Kami akan lanjutkan pengembangan ICT-nya agar kita tidak tertinggal.”

 

Kepala Laboratorium STMIK Global Informatika MDP Palembang, Dedy Hermanto menjelaskan anak didiknya sudah mempunyai alat yang dapat berfungsi sebagai anti sadap maupun alat penyadap. Paling tidak kampusnya sudah mengembangkan dua alat yang dinamai Payload dan Quadcopter. Kedua alat tersebut dapat terbang layaknya helikopter yang dapat mengawasi alat yang dituju. “Keduanya dapat peringkat tiga besar di ajang lomba nasional,” kata Dedy Hermanto. (Baca: Indonesia Harus Beri Sanksi Tegas pada Australia)

 

Alat yang dikembangkan oleh mahasiswa MDP ini terbilang mudah dikembangkan serta irit biaya. Satu unit Payload maupun Quadcopter hanya menghabiskan dana maksimal Rp 4 juta. Sementara itu masalah pengerjaannya, menurut Dedy hanya dalam hitungan hari. “Sebagian alat masih di Impor jadi itu yang bikin lama.”

 

Sebagai tahap awal, hasil penelitian mahasiswa STMIK GI MDP sering digunakan dalam survei dan pemetaan udara.(tempo)

TIDAK ADA KOMENTAR

Tulis Komentar

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.