Beranda Nasional

PBNU: Relokasi Penganut Syiah-Sampang Tidak Tepat

BERBAGI
gb logo nu
Logo Ormas Nahdlatul Ulama (NU)
gb logo nu
Logo Ormas Nahdlatul Ulama (NU)

Jakarta-berita9online, Seperti yang dilansir oleh berita9online, kamis (20/6/2013), Pemerintah Kabupaten Sampang telah merelokasi warga syiah yang saat itu mengungsi di Gedung Olah Raga Sampang, ke suatu tempat di Sidoarjo, Jawa Timur.

 

Menyikapi hal itu, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengeluarkan pernyataan sikap sebagai berikut:

  1. Relokasi ke luar Sampang bagi penganut aliran Syiah kami nilai sebagai langkah yang tidak tepat dan bukan jalan keluar permanen
  2. Mengingat relokasi sudah dilakukan, langkah ini harus dimaknai sebagai penyelamatan korban yang bersifat sementara
  3. PBNU mendesak pelayanan kepada penganut aliran syiah di lokasi pengungsian harus lebih baik dan lebih manusiawi
  4. Pemerintah, dalam hal ini pemerintah Kabupaten Sampang, Pemerintah Provinsi Jawa Timur, dan Pemerintah Pusat, harus segera menyusun langkah-langkah terencana untuk menyelesaikan permasalahan di Sampang, Madura
  5. Madura pada dasarnya toleran, terbukti ada 20-an gereja dan rumah ibada agama lain yang aman
  6. Semua pihak melakukan upaya rekonsiliasi agar dua belah pihak yang bserselisih di Sampang bisa hidup damai di kampung-kampung mereka. PBNU yakin para ulama dan kiai serta masyarakat Madura adalah orang-orang bijak, lapang dada, dan tasamuh
  7. Dalam mendakwahkan ajaran masing-masing, semua aliran termasuk pemeluk Syiah dan agama-gama, agar mengutamakan ketertiban lingkungan, kultur lokal, dan menghindari materi dakwah yang menjelek-jelekkan kelompok lain.

 

 

DR KH Said Aqil Siroj, MA                                                                                                                   H. Marsudi Syuhud
Ketua Umum                                                                                                                                               Sekretaris Jenderal

Tulis Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.