Penghilang Rasa Sakit Tingkatkan Risiko Serangan Jantung

BERBAGI
gb obat
(gb. dailymail)
gb obat
(gb. dailymail)

Dua jenis obat penghilang rasa sakit yang umum, termasuk ibuprofen dan diklofenak, dapat sedikit meningkatkan risiko masalah jantung jika dikonsumsi dalam dosis tinggi dan dalam waktu yang lama.

 

Orang yang menderita radang sendi parah sering meminum obat yang dapat menenangkan peradangan ini dalam kehidupan sehari-hari. Para peneliti mengatakan beberapa pasien akan menganggap risiko tersebut dapat diterima, tetapi mereka harus tetap diberi pilihan.

 

Sebuah studi yang dipublikasikan di jurnal medis Lancet, juga menunjukkan obat penghilang rasa sakit membawa risiko yang lebih besar untuk perokok dan orang dengan kelebihan berat badan. Risiko ini sebelumnya sudah pernah dilaporkan oleh penelitian lain, tetapi tim peneliti di University of Oxford menganalisis masalah ini secara detail sehingga informasi tersebut dapat membantu pasien membuat pilihan.

 

Keputusan pada pasien

Kelompok ini menyelidiki lebih dari 353.000 catatan pasien dari 639 uji klinis terpisah untuk menilai dampak obat anti-inflamasi non steroid. Mereka menunjukkan bahwa untuk setiap 1.000 orang yang memakai obat, akan ada tiga kasus serangan jantung tambahan, dan empat kasus gagal jantung dan satu kematian, setiap tahun sebagai akibat dari minum obat penghilang rasa sakit. Singkatnya, jumlah serangan jantung akan meningkat dari delapan per 1.000 orang per tahun -dalam keadaan normal, menjadi 11 per 1.000 orang per tahun, dengan konsumsi obat-obatan.

 

“Tiga per seribu per tahun sepertinya merupakan resiko yang cukup rendah, tetapi keputusan untuk mengkonsumsi obat atau tidak, harus tetap dilakukan oleh pasien,” kata pemimpin peneliti Colin Baigent.

Dia menambahkan: “Jadi jika Anda seorang pasien dan Anda pergi dan duduk di depan dokter dan berdiskusi, Anda adalah orang yang harus membuat keputusan tentang apakah risiko tersebut bisa Anda terima di kehidupan sehari-hari.”

Dia mengatakan hal ini tidak harus menjadi perhatian bagi orang-orang yang meminum obat penghilang rasa sakit sesekali, misalnya untuk sakit kepala.(bbc)

TIDAK ADA KOMENTAR

Tulis Komentar

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.